Home / Kabar Kampung

Senin, 4 September 2023 - 15:43 WIT

Mengunjungi Mayau, Pulau Terluar Kota Ternate (1)

Tak ada  pelabuhan dengan dermaga yang repredentative membuat penumpang naik turun harus naik body foto M Ichi

Tak ada pelabuhan dengan dermaga yang repredentative membuat penumpang naik turun harus naik body foto M Ichi

Merekam Masalah Infrastruktur hingga Layanan Dasar   

Kamis (24/8/2023) lalu saya berkesempatan  mengunjungi Pulau Mayau di Kecamatan Batang Dua. Pulau ini secara adminstratif berada di wilayah pemerintahan Kota Ternate Provinsi Maluku Utara.

Di kecamatan ini ada dua  pulau yakni Mayau dan Tifure  dengan 6 kelurahan. Di Pulau Mayau ada 4 kelurahan.Sementara di Tifure ada dua kelurahan.   Dua pulau ini berdekatan dari Mayau ke Tifure butuh waktu tiga jam dengan long boat, Keduanya berada terluar dari wilayah Kota Ternate.

Sekadar diketahui di Kota Ternate  punya 8 pulau yakni Ternate, Hiri, Maka, Mano, Gura Mangofa, Moti, Mayau dan Tifure. Mayau dan Tifure  berbatasan langsung dengan Sulawesi Utara.  Tiga pulau tak berpenghuni sementara lima berpenghuni. Di Mayau jika warga ingin ke Ternate atau ke Bitung Sulawesi Utara hamper sama jarak tempuhnya. Dari Ternate ke Mayau atau sebaliknya berjarak kurang lebih 121,8 kilometer dengan lama perjalanan  menggunakan kapal sabuk nusantara 105,  12 jam.

Berdasarkan lama perjalanan bersama kapal yang saya tumpangi, kapal  lepas sauh pukul 19.10 WIT dari Pelabuhan Ahmad Yani Ternate dan Tiba di Kelurahan Bido Mayau pukul 06.00 WIT.  Sampai di sini  butuh waktu agak lama  penumpang dan berang  bisa  turun ke darat. Pasalnya di di Pulau ini kita tidak akan menemukan dermaga atau jembatan yang representative menjadi tempat sandar kapal  dan menurunkan penumpang. Hingga kini belum ada pembangunan pelabuhan yang  layak karena alasan cuaca ekstrim setiap waktu mengancam laut  dan pesisir pantai Pulau Mayau.

Tak hanya dermaga  dan pelabuhan berbagai sarana pendukung di pulau terluar ini terbilang minim. Warga tersandera   keterisolasian wilayah. Jalan rusak, tidak ada dermaga kapal bersandar, sarana komunikasi  terbatas, kesulitan air bersih, hingga pelayanan pemerintahan, kesehatan, pendididikan  dan lainnya. Semua masalah ini menjadi teman hidup warga  setiap saat. “Masalah ini sudah biasa dan seperti dinikmati warga setiap saat,” komentar Henoks tokoh masyarakat Kelurahan Bido Kecamatan Batang Dua 

Bagi warga di sana (Mayau dan Tifure,red) setiap   pergi  dan pulang  dari Ternate sudah biasa dalam perjalanan  dihadang angin dan gelombang besar.

Saat naik ke kapal saja menunggu waktu berangkat  tak menentu.  Pengalaman berangkat dari Ternate ke Mayau,  waktu keberangkatan kapal juga berubah- ubah. Semulai dikabarkan  pukul 15.00—WIT. Kemudian berubah pukul 17.00 WIT dan akhirnya baru berangkat pukul  19.00 WIT.

Saat tiba dan turun  di pelabuhan  juga selalu terancam bisa jatuh ke laut. Ini  karena penumpang dan barang turun lagi ke atas body perahu bermesin gantung,  selanjutnya diantar ke daratan.

Baca Juga  FKIP Unkhair dan Warga Buat Peta Jalur Evakuasi Bencana Tsunami
Pelabuhan fery di Keramat Kelurahan Bido Pulau Mayau Kecamatan Batang Dua foto M Ichi

Di Mayau hingga saat ini tidak ada dermaga  tempat bersandar kapal. Karena itu seluruh penumpang dan barang harus diturunkan ke atas body perahu, selanjutnya diantar ke tepi pantai.  Begitu juga ketika berangkat penumpang harus berbasah basah naik ke atas perahu agar bisa diantar ke kapal. “Pernah ada barang dan penumpang jatuh ke laut saat aktivitas bongkar muat bertepatan dengan gelombang,” kata Andreas  salah satu warga Bido.

Saat saya  mengunjungi Mayau akhir Agustus lalu, bertiup angin selatan cukup kencang. Karena itu kapal tidak bisa merapat dan lego sauh di  Kelurahan Mayau Ibu Kota Kecamatan.  Seluruh penumpang dan barang turun di Kelurahan  Bido  bagian utara pulau Mayau yang berjarak kurang lebih 9 kilometer.Karena itu  juga penumpang dari 4 kelurahan di pulau ini  turun di Bido  nanti melanjutkan perjalanan ke  kelurahan masing masing. Saat tiba, laut Bido sangat  teduh.  Berbeda dengan di Mayau sudah sebulan lebih angin selatan bertiup dan gelombang besar datang  tak  kenal kompromi.

Saat kapal lego sauh sekira pukul 06.00 WIT. Belum ada body perahu mendekat. Nanti setelah agak siang  satu dua perahu bermesin  datang  menawarkan jasa angkutan  mengantar sampai tepi pantai. Sementara di   darat  juga  sudah menunggu  motor maupun kendaraan roda tiga dan mobil pick up yang bisa digunakan mengantar penumpang  dan barang sampai ke rumah.  

Kawasan Laut Kelurahan Mayau yang setiap saat selalu diwarnai kondisi cuaca tak bersahabat foto M Ichi

Ketika ada aktivitas naik turun barang dan penumpang, warga terlihat sangat kesulitan. Saat itu bisa  dibayangkan betapa pentingnya  sebuah dermaga  yang representative     bisa dimanfaatkan masyarakat ketika naik dan turun kapal  melakukan perjalanan dari dan ke Ternate maupun  Bitung  Sulawesi Utara.

Memang di Mayau  ada sebuah dermaga kecil tetapi itu juga tidak bisa dimanfaatkan  kala kondisi angin selatan bertiup kencang  disertai gelombang tinggi.

Yang ada saat ini di kawasan Keramat berjarak kurang lebih 3 kilometer dari Kelurahan Bido, ada pelabuhan kapal fery. Namun sepekan lalu  belum ada  armada  fery yang masuk ke Mayau karena gelombang tinggi dan angin kencang.  “Jadwal fery juga tidak menentu kadang sebulan sekali tetapi semua tergantung cuaca serta penumpang dan barang,” jelas Andres warga Bido.   

Sementara untuk pelabuhan  atau dermaga  tempat bersandar kapal barang dan penumpang,  rencana segera dibangun. Sesuai informasi yang dihimpun dari warga, menyebutkan bahwa  pemerintah telah membebaskan lahan di kawasan Karamat untuk pembangunan pelabuhan. “Kabarnya proyek ini dibiayai oleh Kementerian Perhubungan RI,” ujar Delfri Peo tokoh pemuda Bido. Meski sudah  diadakan pembebasan lahan tetapi menurutnya belum tahu kapan pelabuhan    tersebut akan dibangun.

Baca Juga  Kisah "Kampung Tua" Tifure di Pulau Batang Dua

Itu baru satu persoalan infrastruktur yang  terekam ketika menginjakkan kaki ke pulau ini. Untuk pembangunan dermaga sebagai salah satu kebutuhan mendesak, juga terkendala  kondisi cuaca yang  selalu berubah –ubah.    Mayau menjadi sasaran  cuaca ekstrim. Pulau ini jika  berlangsung  angin utara  terpaksa kapal berlabuh di Mayau karena laut sekitar kelurahan Bido seperti mendidih dihantam gelombang. Sementara jika berlangsung angin selatan daerah pesisir kelurahan Mayau tidak bisa kapal bersandar akibat angin dan tingginya gelombang.  Angin selatan  telah berlangsung sejak akhir Juli dan normal di  awal Oktober. Sementara angin Utara akan bertiup dari Oktober hingga Januari sehingga kapal penumpang yang masuk ke pulau Mayau bersandar di Kelurahan Mayau.

”Kapal masuk ke pulau Mayau ini berpindah pindah tergantung arah angin bertiup karena  selalu ada gelombang besar. Praktis hanya tiga bulan yang benar benar teduh yakni Februari hinga April,” kata Andreas.    

Aktivitas warga Bido Pulau Mayau Batang Dua, foto M Ichi

Pulau ini sebenarnya  memiliki kekayaan berlimpah. Dari hasil perkebunan seperti kelapa,cengkih dan pala, Jika Anda ke Mayau bisa menyaksikan dari pesisir hingga ke puncak gunung, pohon kelapa, pala dan cengkih menghiasi pulau dengan luas 78,60 kilometer persegi tersebut. Pulau kaya berbagai hasil bumi ini tidak sejalan dengan infrastruktur yang ada di sini.

Begitu juga lautnya. Berbagai  jenis bahkan berton ton ikan ditangkap dari laut sekitar Mayau dan Tifure. Sebut saja, pelagis kecil dan besar serta jenis demersal.  Banyak kapal  penangkap berseliweran di laut sekitar Mayau. .Dari hasil lautnya bisa disaksikan berpuluh kapal nelayan asal Sulawesi Utara yang  lego sauh dan mengambil hasil nelayan Pulau Mayau dan Tifure  

“Hampir semua hasil nelayan   dijual ke kapal penampung dari Bitung  yang setiap saat ada di laut  Bido dan Mayau,” kata Vasten Dalo nelayan asal Kelurahan Bido. Kalau menunggu kapal ikan penampung dari Ternate bisa bisa ikan rusak karena mereka tidak berada di Mayau. Dengan kegiatan ini otomatis keuntungan dari pajak yang dihasilkan dari  bidang perikanan masuk ke Sulawesi Utara. (*) (bersambung)    

Share :

Baca Juga

Kabar Kampung

Serunya Kegiatan Halmahera Overland 4×4

Kabar Kampung

Nasib Reptil di Hutan dan Pulau di Maluku Utara 

Kabar Kampung

Cerita Miris Desa Terang di Pulau Kecil

Kabar Kampung

Dari Mana Kenari Makean Berasal ?

Kabar Kampung

Warga Gane Keluhkan jadi Langganan Banjir

Kabar Kampung

Warga Bahalo Sagu di Festival Kampung Pulau

Kabar Kampung

Bokimoruru Aset Kawasan Lindung Geologi di Halmahera

Kabar Kampung

Dua Masalah di Tiga Pulau Halmahera Selatan